top of page
  • Instagram Nutapos - Aplikasi Kasir Kuliner
  • Nutapos - Aplikasi Kasir Kuliner
  • LinkedIn
  • YouTube Nutapos - Aplikasi Kasir Kuliner
  • TikTok Nutapos - Aplikasi Kasir Kuliner

4 Cerita Motivasi Sukses Pengusaha Kuliner di Indonesia

Dua orang pebisnis merayakan kesuksesan dengan tos.
Dua orang pebisnis merayakan kesuksesan dengan tos.

Sedang membutuhkan suntikan semangat untuk memulai usaha kuliner Anda sendiri? Jika iya, inilah saatnya untuk membaca berbagai cerita motivasi sukses dari pengusaha kuliner tanah air!


Membangun bisnis kuliner yang sukses memang bukan hal yang mudah; diperlukan kerja keras, dedikasi, dan strategi yang tepat. Namun, bayangkan dulu saja.


Aroma harum masakan Anda yang mengudara, pelanggan-pelanggan antusias sedang memesan menu andalan, dan tawa ceria mereka memenuhi setiap sudut ruangan.


Bagaimana? Sudah sedikit menemukan semangat baru untuk memulai kembali?


Seandainya masih kurang, yuk, temukan inspirasi dan pelajari strategi jitu dari para pengusaha kuliner yang telah berhasil di negeri kita tercinta!

Daftar Isi

4 Cerita Motivasi Sukses Pengusaha Kuliner di Indonesia

Rangga Umara - Lele Lela

Agus Pramono - Ayam Bakar Mas Mono

Richard Theodore - Sambal Bakar Indonesia

Hendy Setiono - Kebab Baba Rafi


Kesimpulan

4 Cerita Motivasi Sukses Pengusaha Kuliner di Indonesia

Siapa dan bagaimana pengalaman mereka, mulai dari awal mula perjuangan hingga mencapai puncak kesuksesan? Simak penjelasannya.


1. Rangga Umara - Lele Lela

Awalnya berat, tapi penuh semangat. Setelah di-PHK, Rangga Umara putar otak untuk cari jalan lain dengan berbisnis.


Dengan modal awal Rp 3 juta, ia nekat buka usaha pecel lele pertamanya di Pondok Bambu, Jakarta Timur.


Akan tetapi, saat itu menu ayam goreng justru lebih laku daripada lele. Alih-alih patah semangat, beliau terus gigih mempromosikan menu lele biar pelanggan jadi lebih familiar.


Sadar bahwa tempat usahanya kurang ramai, Rangga Umara akhirnya berani mengambil keputusan untuk pindah ke Pondok Kelapa.


Lalu, mengubah konsep rumah makan menjadi "Pecel Lele Lela". Ternyata, keputusan ini jitu, dan outlet baru ini jadi titik balik kesuksesan Pecel Lele Lela.


Beliau juga terus berinovasi dengan varian lele goreng tepung, lele filet kremes, dan lele saus padang.


Menu yang unik dan tidak monoton membuat pelanggan jadi semakin tertarik datang ke Pecel Lele Lela.


Dari nol, sekarang usahanya sudah punya banyak cabang. Rangga Umara pun membuktikan bahwa lele bisa jadi menu yang tidak kalah saing dan laris manis.


Lebih dari itu, ada filosofi inspiratif di balik kesuksesan Pecel Lele Lela. Rangga Umara percaya bahwa melihat peluang dan berani ambil keputusan strategis itu sangat penting.


Menu yang unik dan tidak ada di tempat lain, ditambah promosi yang gencar, jadi ciri khas Pecel Lele Lela sekarang. Ini semua yang bikin mereka bisa bertahan dan sukses.


2. Agus Pramono - Ayam Bakar Mas Mono

Agus Pramono, atau yang lebih dikenal dengan sebutan Mas Mono, punya cerita motivasi sukses dan inspiratif yang patut diacungi jempol.


Perjalanannya menuju kesuksesan sebagai pengusaha kuliner terbilang panjang dan berliku.


Mas Mono merantau ke Jakarta dari Madiun pada tahun 1994, hanya berbekal ijazah SMA.


Awalnya, beliau bekerja sebagai office boy (OB). Namun, mimpi untuk memiliki usaha sendiri terus berkobar.


Setelah belasan tahun menjadi OB sambil berjualan gorengan keliling, Mas Mono memutuskan banting setir menjadi penjual ayam bakar.


Inilah awal mula lahirnya "Ayam Bakar Mas Mono", dengan kemampuan awal hanya menjual 5 ekor ayam pakai gerobak.


Tentu saja, perjalanan Mas Mono tidak selalu mulus. Beliau pernah menghadapi tantangan seperti tempat usaha yang digusur.


Namun, Mas Mono pantang menyerah. Beliau mencari strategi jitu untuk mempertahankan usahanya.


Salah satunya dengan berpindah lokasi dan mempromosikan tempat baru dari mulut ke mulut.


Selain itu, kunci sukses Mas Mono terletak pada cita rasa ayam bakar yang lezat dan pas di lidah orang Indonesia.


Biarkan passion mengarahkan langkah Anda dalam dunia bisnis kuliner.
Biarkan passion mengarahkan langkah Anda dalam dunia bisnis kuliner.

Beliau fokus pada kualitas bahan baku dan bumbu yang diracik secara spesial. Inilah yang membuat Ayam Bakar Mas Mono memiliki ciri khas tersendiri.


Saat ini, usahanya sudah memiliki puluhan cabang yang tersebar di berbagai daerah.


Mas Mono, sebagai pengusaha kuliner sukses di indonesia, bahkan merambah ke bisnis travel, membuktikan kemampuannya untuk berinovasi dan melihat peluang usaha lain.


Mas Mono juga membuktikan bahwa kesuksesan bisa diraih oleh siapa saja, asal mau berjuang dan tidak takut menghadapi tantangan.


3. Richard Theodore - Sambal Bakar Indonesia

Berawal dari jualan es krim saat masih sekolah, Richard Theodore kini menjelma menjadi pengusaha kuliner sukses dengan omzet puluhan miliar rupiah per bulan.


Perjalanan Richard di dunia kuliner dimulai saat ia masih SMA, dengan modal mesin es krim pinjaman dari sekolah.


Namun, usaha es krimnya mengalami masa surut karena es krim jarang dikonsumsi oleh masyarakat Indonesia. Richard pun memutuskan untuk beralih ke bisnis lain.


Pada tahun 2018, Richard bersama rekannya, Iben Maulana, mendirikan Sambal Bakar Indonesia.


Dari riset sampai pembukaan bisnis, mereka mengenalkan bisnis kuliner ini kepada masyarakat luas melalui media sosial TikTok.


Selain itu, berbekal dari pengalamannya di dunia kuliner, Richard meracik berbagai sambal dengan cita rasa khas Indonesia yang pedas dan gurih.


Sambal Bakar Indonesia menawarkan pengalaman makan dengan konsep "all you can eat sambal".


Pelanggan dapat memilih berbagai jenis sambal sesuai selera dan menikmatinya bersama hidangan bakar yang lezat.


Strategi Richard yang berani dan inovatif ini terbukti berhasil menarik minat banyak pelanggan.


Sambal Bakar Indonesia pun berkembang pesat dan kini memiliki puluhan cabang di berbagai kota di Indonesia.


Nilai dan filosofi bisnis Richard tidak hanya terpaku pada keuntungan semata, tetapi juga pada kontribusi sosial. Pendirian Rumah Makan Gratis menunjukkan komitmen sosialnya.


Di sana, dia menginvestasikan ratusan juta rupiah untuk menyediakan makanan gratis bagi yang membutuhkan.


Kegiatan ini mencerminkan pandangannya bahwa keberhasilan bisnis juga bisa memberikan dampak sosial yang positif.


4. Hendy Setiono - Kebab Baba Rafi

Cerita motivasi sukses dari Hendy Setiono, pendiri Kebab Baba Rafi, dimulai dari berjualan memakai gerobak kecil di pinggir jalan Kota Surabaya.


Ia terinspirasi oleh keberadaan banyak kedai kebab saat berkunjung ke Qatar, dan melihat peluang ini sebagai bisnis yang menjanjikan di Indonesia.


Agar bisa fokus penuh pada bisnis, Hendy sampai membuat keputusan untuk drop out dari Institut Teknologi Sepuluh Nopember Surabaya.


Keputusan ini bukan tanpa tantangan; ia sempat dikecam oleh orang tuanya. Namun, dengan semangat dan dedikasi yang tinggi, Hendy terus mengembangkan bisnisnya.


Dengan modal awal hanya Rp 4 juta dari tabungan pribadi, Hendy telah berhasil mengembangkan bisnisnya menjadi franchise kuliner internasional.


Tahun-tahun awal tidaklah mudah, Hendy menghadapi tantangan dalam memahami dinamika pasar, mengatur operasional, hingga menghadapi krisis keuangan.


Saat ini, Kebab Baba Rafi sudah berkembang pesat, dari sebuah gerobak kaki lima menjadi waralaba dengan lebih dari 1.300 outlet di berbagai negara.


Salah satu kunci sukses Hendy adalah adaptasi dan inovasi terus-menerus, seperti menyelaraskan cita rasa kebab untuk memenuhi selera lokal dan segmentasi pasar yang jelas.


Beliau juga terus berekspansi dengan mengembangkan variasi baru dalam menu dan model bisnis, termasuk konsep frozen food dan kerja sama syariah.


Melalui perjalanannya, Hendy Setiono tidak hanya menciptakan peluang ekonomi; ia sekaligus menginspirasi banyak orang untuk mengejar impian mereka dalam berwirausaha.


Kesimpulan

Bukan soal resep dan teknik memasak saja, berbagai kisah inspiratif pengusaha sukses di atas juga mengajarkan tentang kegigihan dan strategi bisnis yang jitu.


Mereka berempat menunjukkan bahwa dengan tekad, kerja keras, dan inovasi, Anda pun bisa melangkahkan kaki di jalan yang sama, menuai kesuksesan di dunia kuliner yang penuh warna.


Intinya, jangan pernah lewati riset target pasar bisnis Anda dan menyesuaikan produk dengan selera lokal.


Akhir kata, “Success favors the prepared.” Jadi, bersiaplah! Bersiaplah sebaik mungkin, agar Anda bisa mendatangkan kesuksesan dengan lancar di masa depan.

Comments


bottom of page